Vigonews

Guru Mogok Mengajar, Delapan Bulan Honor Belum Dibayar


WOLOMEZE, vigonews.com – Lima guru honor di SMPN Satap Kurubhoko, Desa Nginamanu, Kecamatan Wolomeze mogok mengajar. Aksi itu terpaksa dilakukan karena sudah delapan bulan honor mereka belum kunjung dibayar.

Akibat aksi sepekan itu – 21 – 26 Agustus 2017 – proses pembelajaran tidak dapat berjalan meski siswa tetap berada di sekolah. Proses pembelajaran hanya dilayani dua dari tiga guru PNS, karena kepala sekolah sedang sakit. Dua guru tesebut kewalahan mengatur empat rombel siswa di sekolah itu dengan jumlah siswa lebih dari 100 orang.

Salah seorang guru PNS, Veronika Maza mengeluhkan karena harus mengatur siswa sebanyak itu. Pihaknya kewalahan karena biasanya proses pembelajaran dilayani tujuh guru, lima diantaranya guru honor. “Nah saat mogok kami bingung bagaimana harus melayani anak-anak,” katanya.

Sejumlah siswa pun mengeluhkan aksi yang dilakukan oleh para guru. Hanya mereka mengerti karena para guru teryata selama ini belum dibayar honornya. Sejumlah siswa pada hari kelima aksi mogok para guru, sempat menemui salah seorang guru honor Serina di rumahnya. Hal itu diakui oleh Ibu Serina yang mengatakan anak-anak minta mereka untuk cepat masuk karena tidak ada pelajaran. Salah seorang siswa, Amel mengatakan selama sepekan aksi mogok, hanya dua kali guru masuk kelas, karena dua guru terpaksa melayani tiga rombel lainnya.

Ultimatum

Terkait dengan aksi tersebut, mewakili teman-teman guru yang melakukan aksi mogok, Amatus Noy, S.Pd mengatakan aksi itu terpaksa dilakukan mengingat sejak Januari – Agustus 2017 honor mereka yang sudah dianggarkan melalui APBDes Desa Nginamanu dari Pokja Pendidikan PNPM Fase out belum juga dibayarkan. Bahkan pihaknya sudah beberapa kali melakukan komunikasi namun hasilnya selalu nihil.

Dikatakan Amatus, sebenarnya dirinya dengan empat guru lain tidak sampai hati melakukan aksi mogok tersebut. Hanya kelihatan tidak ada tanda-tanda honor mereka dibayar. Mungkin ini salah satu cara supaya bisa ada perhatian. “Mungkin cara ini tidak tepat kami lakukan. Tetapi tidak ada pilihan lain untuk menuntut hak kami yang memang sudah dianggarkan. Kalau tidak demikian, ini biasa dianggap masalah biasa saja,” kata Amatus menjawab vigonews.com, Senin (27/08/2017) di Kurubhoko.

Untuk melakukan aksi itu, kata Amatus, lima guru honor mengirim surat pemberitauan kepada kepala sekolah dengan tembusan kepada Kepala Desa Nginamanu, Kepala Cabang Dinas Kecataman Wolomeze dan Camat Wolomeze, dan juga kepada Komite Sekolah itu.

Isi surat tersebut menyampaikan bahwa lima guru honor akan melakukan aksi mogok sejak tanggal 21  - 26 Agustus 2017. Namun kelima guru ini sepakat agar tetap masuk kembali pada tanggal 28 Agustus 2017, sehingga tidak sampai merugikan siswa, meski belum ada titik terang pembayaran honor.

Hingga Senin (28/08/2017) dari pantauan vigonews.com lima guru honor sudah melakukan tugas seperti biasa diawali dengan rapat pagi yang dimpimpin kepala Sekolah Adrianus Babo, S.Pd. Amatus Noy mewakili teman-teman guru memberi ultimatum jika dalam pekan ini tidak terealisasi, maka pihaknya akan membawa masalah ini ke Dinas Pendidikan, Bupati Ngada dan DPRD Ngada. “Jadi kami tetap melakukan tugas seperti biasa agar siswa tidak dirugikan. Hanya masalah ini kita akan laporkan ke pejabat di atasnya,” tegas Amatus.

Terkait dengan aksi tersebut, Kepala SMPN Satap Kurubhoko Adrianus Babo membenarkan setelah mendapat surat dari para guru. Terhadap hal itu pihaknya langsung melakukan koordinasi dengan Kepala Desa Nginamanu Yohanes Don Bosco Lemba, karena untuk honor guru tahun ini dialokasikan melalui dana desa. Namun koordinasi pada Selasa (22/10/2017) itu hanya bertemu Sekdes Vinsensius Kembo karena kepala desa sedang tidak berada di tempat. Dan saat itu didapat informasi akan melakukan kordinasi secepatnya.

Meski menyesalkan terjadinnya aksi itu, namun Adrianus Babo mengatakan bisa memahami. Karena bagaimanapun para guru sudah melakukan kewajiban dan setiap hari harus ke sekolah dengan operasional yang juga sudah keluar. Sayangnya kewajiban mereka tidak disertai dengan pemenuhan hak mereka. “Namun mereka konsisten karena hari ini (20/08/2017) sudah masuk mengajar seperti biasa,” kata Adrianus.

Kekeh

Kepala Desa Nginamanu, Yohanes Don Bosco Lemba ketika dikonfirmasi, Minggu (27/08/2017) membenarkan telah mendapat tembusan surat para guru yang melakukan aksi mogok. Dia mengatakan untuk honor guru di di wilayah Desa Nginamanu sudah dialokasikan melalui dana Pokja Pendidikan PNPM yang kini sudah memasuki fase out. Prosesnya dilakukan dari penggalian gagasan hingga ditetapkannya APBDes Desa Nginamanu tahun 2017. Penggunaan dana ini karena ternyata di UPK masih ada sisa dana untuk Pokja Pendidikan.

Sisa dana Pokja Pendidikan PNPM sekitar Rp 107 juta lebih. Digunakan untuk honor 10 guru setahun Rp 90 juta, karena masing-masing mendapat honor Rp 750 ribu. Karena masih ada dana itu maka disepakati pembayaran 10 guru honor di desa ini dialokasikan dari dana Pokja itu. Lima diantaranya guru SMPN Satap Kurubhoko, dua tenaga TK/Kober dan sisanya guru honor di SDI Kurubhoko dan SDK Tanawolo. Sayangnnya proses pencairan mengalami kendala.

Menurut Don Bosco, bulan Mei lalu pihaknya sudah penuhi syarat administrasi pencairan untuk honor 10 guru pada triwulan pertama. Pada bulan Juni Desa membuat RPD (Rancangan Pencairan Dana). Pencairan dana ini melalui UPK perlu tanda tangan specimen Ketua BKAD. Tetapi Ketua BKAD Kornelis Nuwa tidak bersedia menandatangi dengan alasan peruntukan dana Pokja pendidikan hanya untuk TK – SMP tidak termasuk Kober.

Terhadap hal ini, jelas Don Bosco, pihaknya sudah melakukan kordinasi dengan para pihak baik dengan BKAD, Camat hingga konsultasi dengan Dinas PMD P3A. Kemudian Camat mengeluarkan rekomendasi dan Kepala Dinas PMD P3A sudah mengeluarkan surat penegasan tanggal 28 Juni 2017,  yang menyatakan dana tersebut dibolehkan untuk honor guru termasuk TK/Kober. Namun Menurut Don Bosco, sampai hari ini Ketua BKAD tetap kekeh dengan sikapnya.

Sementara Ketua BKAD Kecamatan Wolomeze, Kornelis Nuwa ketika dikonfirmasi vigonews.com menegaskan, pihaknya bukan tidak mau menandatangani specimen pencairan. Hanya mengacu pada roh PNPM yang harus terus digemakan meski sudah masuk fase out, penggunaan dana pokja pendidikan hanya diperuntukan bagi honor guru untuk jenjang formal TK, SD dan SMP, bukan untuk kober.

Menurut Kornelis, dirinya bisa menandatangani specimen pencairan tetapi hanya untuk delapan guru lainnya, tidak termasuk untuk tutor kober. Baginya ini menjadi solusi untuk menyelesaikan masalah honor guru, karena dirinya tidak mau keluar dari semangat/roh PNPM.

Solusi Kornelis itu tak disepakati oleh Kepala Desa Don Bosco. Baginya PNPM sudah memasuki fase out dan kewenangan pengelolaan diserahkan ke daerah. Dalam semangat UU Desa kewenangan itu juga ada di desa untuk menggunakan dana tersebut asal sesuai peruntukan bagi pendidikan termasuk guru honor, baik itu TK/Kober dan jenjang pendidikan SD hingga SMP.

Itu sebabnya Don Bosco juga kekeh dengan sikapnya mengingat anggaran ini sudah masuk dalam penetapan APBDes Desa Nginamanu tahun 2017. Dia justru mempertanyakan mengapa proses yang diawali dengan usulan warga saat pagas tidak dikonfirmasi. Malah sekarang tinggal eksekusi dipermasalahkan.

Hingga Senin (28/08/2017) Kepala Desa Nginamanu Don Bosco Lemba masih melakukan koordinasi para pihak untuk menyelesaikan masalah ini. Belum diperoleh informasi apakah ada solusi dari masalah ini.(ch)***

foto: Siswa SMPN Satap Kurubhoko - setelah sepekan aksi mogok guru

Vigonews

Tentang Vigonews -

VIGONEWS.COM “Media Online Lokal – Menulis yang Terlupakan” Vigonews.com, adalah media online berbasis lokal dari tanah Ngada (Flores). Menyajikan informasi, pengetahuan dan edukasi dalam berbagai konten demi mewujudkan masyarakat cerdas – bermartabat; bertindak lokal namun berpikir global. Sebagai kanal informasi, dimana suara-suara lokal dingkat ke permukaan dan diperdengarkan. Mengintepretasikan suara-suara diam membisu dari dusun yang kadang tak dijangkau.

Subscribe to this Blog via Email :